Wahai kawan-kawan muda. Semoga Allah memberi kamu keselamatan. Pacaran seolah-olah menjadi fenomena kini. Dari kalangan dewasa nyampe kalangan bocah ingusan. Bubbebebeb. Ya…yayach. Banyak orang bilang itu cinta monyet. Entah dari mana asal-usul kata itu. Tapi, kalo dipikir-pikir bener juga itu istilah. Sebabnya adalah perilaku berpacaran adalah perilaku monyet. Abisnya kalo kita pergi ke suatu tempat komunitas monyet, di situ kita jumpai monyet-monyet yang lagi pacaran. Hehehe, peace. Barangkali filosofisnya gini, monyet adalah binatang yang kagak bernalar bahwa nanti harus menikah secara resmi, lalu mengikuti pola aturan tertentu sebelum dan sesudahnya. Begitu pula, orang yang berpacaran. Mereka belum tentu menggagas bahwa besok tu yah, harus menikah. Sebab ada banyak kekecewaan yang musti ditanggung akibat hubungan yang harus dijalin. Ya, mungkin juga karena gak berkah. Gak nyar’ie gitu loh. Hubungan orang pacaran tentunya ada bumbu penyedapnya. Kalo gak bumbu bo’ong, ya bumbu gengsi. Baca lebih lanjut

Iklan