Harus Bagaimanakah Aku ?

Hey ikhwan…Apa yang ada di benakmu jika kamu mendengar kata akhwat ?????

Apa kamu Cuma tau kalo akhwat itu bahasa Arabnya wanita??

Hm.. kalo ditinjau dari segi bahasa ia sye akhwat itu Cuma bahasa arab yang artinya wanita.

Tapi tau ga guys..  kalo dari penilaian  salah besar deh kalo kamu ngartiin akhwat itu Cuma wanita, berarti kamu nilainya sama dong kalo ngeliat cewe yang pake jilbab seperti gambar disamping ini dengan cewek yang pakeannya rukmini eh maksudnya Rok mini n you can sea..heheee

Wah guys jangan salah dulu yea orang yang warasnya setengah-setengahpun pasti akan bilang beda kalo ngeliat cewek berjilbab  besar dengan cewek yang hanya pakai rok mini seperti orang yang baru mandi hee….

Hmm udah dulu deh ngomongin orang baru mandi nya ,, kita lanjut ngebahas si akhwat lagi ya oke guys..

Kalo kita ngeliat gambar kartun di atas pasti yang telah mendedikasikan dirinya sebagai aktivis dakwah pasti jika dia  wanita asli berwajah ehm ehm otomatis  para ikhwan akan menyebutnya seorang akhwat. Ya ga? surveii lho,.. hehe

Ooo… seperti itukah seorang akhwat ??

Hm ya jelas donk cuy yang pasti akhwat itu beda dengan akhmet wah apaan tu akhmet hehe akhwat metal…

Wah masih banyak dah  kalo kamu pengen tau lebih jelas lagi tentang akhwat,.

Yuk kita ikutin atau baca cerita atau eee  pengakuan dari seorang Ikhwan tentang akhwat

Aku seoarang pelajar baru di salah satu SMA di lampung, di SMP aku terkenal sekali dengan kebadungan ku hmm.. bukan badung jawa barat lhoo hehe.

Dulu aku suka jail apalagi ama yang namanya cewek udah cakep,agak cerewet behh sasaran empuk tu utuk di jailin hehe. Suit suitan bibirpun sudah pasti kulakukan jika ada cewek cantik lewat didepan rumah heee

Tapi  setelah aku SMA aku pun berpisah dengan teman-teman badungku kami tidak lagi melanjutkan kesekolah yang sama yahhhh pisah deh temen suit suitnya siapa lagi neh he

Di sekolah baruku yang pasti aku banyak bertemu teman baru otomatis juga yang namanya adaptasi dengan pergaulan dan komunitas baru ,,cie bahasanya anak IPA he

Wah stelah aku rasakan ternyata jauh berbeda, ga kerasa aku sekarang bergaul atau satu komunitas dengan orang-orang alim atau dalam organisasi ROHIS sekolah ya udah deh aku pun mulai ikut-ikutan ama yang Katanya organisasi dakwah sekolah itu.

Lama kelamaan kayaknya nyaman juga aku di organisasi ini  dan akupun merasa banyak berbeda setelah ku ikut ROHIS pokoknya beda nya ampe 200 derjat deh hmm mulai lebaynya,,…  dan  aku merasa menjadi orang yang dihargai dengan kedaan ku seperti ini. Akhirnya timbullah kecintaan ku kepada ROHIS bagiku ROHIS adalah organisasi yang paling beda dan paling istimewa dibandingkan organisasi-organisasi lain yang ada disekolahku itu dan di ROHIS pu aku bertemu hal-hal baru yang tidak pernah aku temui di oganisasi lainnya.

Mulai dari cara rapat,pembinaan anggotanya,kegiatannya, bahkan yang paling aku salutkan cara berkomunikasi antara anggota laki-laki yang namanya ikhwan dan akhwat untuk sebutan anggota perempuan , mereka berkomunikasi saat rapat pun dengan penuh hati-hati dan memakai hijab demi terjaganya hati agar tetap terjaganya pula  keistimewaan organisasi ini, wah wah wah hebat ga tu yang namanya ROHIS…

Bukan Cuma itu saja lhoo yang beda  perbedaan yang paling menonjol dari  ROHIS  kalau menurutku adalah anggota wanitanya yang senantiasa berjilbab besar baik ketika kutemui di sekolah ataupun ditempat umum. Inilah yang membuat ku  berganti selera dari yang dulunya aku sering mensuit-suitkan cewek-cewek yang cantik,dan cerewet

Dan sekarang aku lebih tertarik kepada  akhwat yang  berjilbab dan eee solehah lah cie…

Dari banyak nya anggota akhwat yang berjilbab  aku pun malihat ada yang beda dari salah satu akhwat ,  aku melihat dia sangat berbeda walaupun memang semuanya berjilbab. Mungkin  inilah bentuk perubahan ku ketika ku menyukai akhwat tersebut… cie  jatuh cintrong ne ceritanya hhee wajar boy namanya juga ikhwan

Dan kata ulama-ulama pun jatuh cinta  ga dosa dan sebuah kewajaran  dan ga wajarnya kalo cinta itu untuk namanya pacaran itu baru yang dosa… ooooo gitcu yea

Jujur deh aku memang sekarang sudah berbeda dari yang dulu selera-seleraku pun senantiasa mengiringi setiap perubahanku ,,termasuk selera akhwat loo hehe qiding ya para ukhti.

Dari situlah aku menyimpulkan rasa penasaranku terhadap akhwat-akhwat ,yang selalu berbaju besar, jilbab besar,pake kaos kaki waahhh apa ga gerah hehe

Dan untuk sedikit pengetahuan akupun bertanya kepada salah satu akhwat “ ukhti apa anti ga panas pake-pake jilbab besar segala ? tau ga guys dia jawab apa ?,,

Ga taunya dia malah nanya lagi katanya “ lebih panas mana ama api neraka? Hmm jadi malu dan bengong sendiri aku he. Dari situ aku jadi nambah dan lebih penasaran, akhirnya aku jadi sering cari info tentang akhwat lewat baca buku walaupun  bukunya dapet pinjem he,atau cari info lain dan bahkan tidak jarang aku menanyakan tentang akhwat kepada Murabbi, dan dari buku-buku yang aku baca dan informasi-informasi yang aku dapat, akhirnya akupun menyimpulkan  sperti apa sieh akhwat yang benar-benar ideal  atau Standard Internasional (SI) hehe kayak sekolah ajja.

Gimana guys menarik ga tuh pengalaman yang dialami si pelajar Ikhwan tadi?

Kalo menurut dia tadi  dia menyimpulkan  dan dia sudah memiliki pendapat sendiri bagaimana sih akhwat yang ideal itu dan bahkan mungkin si Ikhwan tadi sudah punya rencana dia nanti mau cari istri dari akhwat yang seperti apa he Wallahua’lam bisshawaf..

Tapi benar kata si ikhwan tadi bahwa memang ada yang namanya akhwat ideal itu karena emang ga semua akhwat itu sama,pasti ada kebedaan baik dari sifat,kepribadian,selera,keseharian,bahkan mungkin pakaianya.

Akhwat ideal terdiri dari banyak cirri.

Pengen tau cirinya???????????? Yuk lanjut bacanya..

Akwat ideal dengan sejuta cirri…………….

  1. Dinilai dari segi perasaannya

Kalo ditanya perasaan kayaknya si akhwat ni pakarnya tentang perasaan, karena kata kebanyakan orang si wanita itu cenderung lebih memikirkan perasaan berbeda dengan laki-laki yang katanya cenderung berfikir  dengan logika,, tapi kira-kira ada ga ya seorang laki-laki  yang mudah sakit perasaannya alias mudah kesinggung wah perlu ditanya ne keikhwanannya. Hehe

Memang guys akhwat itu mudah tersinggung, dan kalo udah satu akhwat tersinggung ato sakit hati,bisa berdampak kesemuanya lho bahkan sampai kondisi fisiknya

Sebuah criteria baru yang harus dimiliki oleh akhwat agar memang bisa  menjadi akhwat yang ideal atau bahkan di harapkan afwan lo ukh kalo nyuruh-nyuruh,

Kalo kita sudah mendedikasikan diri kita sebagai aktivis dakwah  kita harus atau mutlak yang namanya punya

Ketegaran,keteguhan dan kesiapan dari tantangan apapun yang bisa menghambat dakwahmu

Kalo kita berfikir, ga semau dan ga selamanya lho akhwat itu dipuji karena  kepribadian, kesalihan dan lainnya deh… tapi ga sedikit juga lho orang yang ga seneng sama akhwat, banyak juga yanga bilang sok alimlah, sok anti pacaran lah hm. Bahkan ga Cuma dari orang-orang  awam lo ukh, terkadang juga dari dalam juga maksudnya dari orang-orang yang memang satu visi ama kita atau satu jamaah.

Nah para ukhti apakah kita udah siap kalo dapet kata-kata seperti itu? Ataukah bahkan kita malah masih terlarut dalam kesedihan karena merasa tidak diakui lagi keakhwatannya,bahkan mungkin kita  ampe sakit-sakitan?

Salah besar kalo kita malah nangis,lemes,atau bahkan down kalo dapet cemoohan gitu,

Tapikan nangis itu akhwat banget dan dengan nangis masalah kita agak selesai?

Emang bener bahkan ga Cuma akhwat, ikhwan pun yang namanya nangis itu sudah kewajaran, siapa yang bilang kalo nangis itu ga boleh,hayo,, kita nangis boleh asalkan nangisnya memang untuk menambah giroh atau semangat bukannya abis nangis malah down,lemes  akhirnya bunuh diri deh dipohon toge hehe

Naudzubillah …

Aku punya cerita ni guys masalah persaan akhwat, waktu itu ada akhwat yang nangis ampe tersendu-sendu,pokoknya ampe dia sakit-sakitan pas aku Tanya penyebab dia nangis sampe segitunya itu apa? Pas dia jawab ternyata bener dengan prediksi ku jawabannya  dia sakit hati karena ada seorang ikhwan yang  perkataanya nyakitin hatinya. Nah, makanya hati-hati dalam bicara dan jangan maen vonis-vonis aja ya hehe kayak hukuman ajjah.jadi untuk ukhti semua sikap yang tepat ketika kita memang tertimpa ujian, bukanlah hanya diam meratapi kesedihan dan penyesalan tapi tegar,siap dan adukan semua masalahmu kepada Tuhanmu ya AjawazzaLA.  Kita LANJUTKAN ke cirri yang ke-2 ya yuuukkk…

  1. Dari segi kelakuannya

Gimana sih kelakuannya yang harus oleh akhwat ???

Apa harus jail,nakal ? tentu saja tidak kan ukh. Ketika teman kita seperti itu apakah kita harus ikut-ikutan seperti itu,, karena alasan toleransi atau ga wenak ama konco hehe ya ga dunk . lantas kalo kita ikut-ikutan nakal,jail dengan teman-teman yang lain  masa ga ada beda nya ama cewek-cewek yang lain,

Bukannya beda-bedain ya ukh tapi memang kalo kita harus beda dengan yang lain dari perbedaan itulah akan muncul sebuah keistimewaan tersendir pada diri kita. Aku akhwat aku ga mau sama ama para akhmet ! gitu dunk  hehe

  1. Dari segi pergaulan

Katanya si anak sekarang kalo ga tau tempat-tempat tongkrongan seperti bar,clubbing, atau ga punya genk

itu ga gaul, apa kita yang udah ngaku akhwat masih percaya ama mitos kayak gito? Hm mitos kayak nyai roro kidul aja he

kalo menurut saya sendiri gaul itu banyak tahu atau ga ketinggalan jaman ya ga? Maksudnya tahu tentang pengetahuan-pengetahuan baru, dan  ga ketinggalan jaman atau ga jadul-jadul amat ya kayak tau internet

itu baru ga jadul tapi ada juga lho orang jadul yang tau internet yaitu orang yang sering buka situs-situs begituan itu baru orang ketinggalan jaman atau baru tau internet paling hehe ya kan

kita boleh punya tempat tongkrongan, juga malah dianjurkan punya genk… wah.. katanya tadi ga boleh

eitczzh tungghu dhulu he jangan salah kaprah ya ukh, yang saya maksud disini tempat tongkrongan itu seperti di mushola, pepustakaan,dan di majlis-majlis lain dan genk pun contohnya kelompok Halaqoh, atau kelompok belajar. Nah coba kita bandingin lebih nambah pengetahuan mana saat kita berada di majelis syetan yang saya sebutkan di awal tadi dengan majelis-majelis mulia tadi. Paham kan maksudnya ?

selain dari itu semua,  bagi kita para aktivis dakwah yang kesehariannya diisi les, nagajar di TPA,halaqoh atau aktivitas-aktivitas dakwah lainnya dari semua kegiatan itu apakah smuanya bukan menyeru dalam kebaikan                                                                                                                                                 bukan? Tentu saja ya kan, tapi apakah pantas jika pergaulan kita sehari-sehari tidak terjaga misalnya si ikhwan dengan para akhwat, dan si akhwat dengan para ikhwan, misalnya sering berikhtilad atau berduaan dengan bukan muhrimnya bahkan mungkin berboncengan naik motor beh beh kalo darurat atau di dunia ini udah ga Ada ojek lagi si oke-oke aja naudzubillah..

jadi seorang akhwat harus benar-benar bisa menjaga  pergaulan atau dalam istilah lalu lintasnya itu jaga jarak

hwehehe. Next ya ndo ke cirri berikutnya

  1. Dari cara bicara dan komunikasinya

Wah ko ampe ke cara-cara bicara segala si … he

Ya dunk kan harus menyeluruh alias luar dalam , cantik didalam  dan ga ketinggalan luarnya juga he

Apakah akhwat selalu identik dengan lemah lembut  saat bicara…???

Ya memang, tapi apa kita ga boleh tegas atau marah, jawabannya BOLEH ukh, misalnya saat seorang akhwat di rayu oleh seorang ikhwan bayangin aja kalo si akhwat tetep lemah lembut,,, wah si ikhwan nambah menjadi-jadi dah gombalnya iyea ga jadi si akhwat harus lebih tegas  bahkan mungkin boleh marah ketika ada ikhwan yang masih terus-terusan hehe pahamkan maksudnya.

Kalo kita komunikasi lewat HP mungkin SMS atau nelpon gmana tuchh ???

Ngomong-ngomong HP yuk kita baca 2 contoh percakapan antara ikhwan dan akhwat lewat HP berikut ini

Percakapan 1

Tulit tulit tulit……..kring………….kring

Akhwat            : Halo..Assalamualaikum,

Ikhwan             : Walaikumsalam warahmatullah..

Sebelumnya afwan ukh karena sempet ana SMS tapi ga terkirim

Akhwat            : ia akh ga papa,, afwan ada apa ya?

Ikhwan             : begini ukh kan hari minggu besok kita ada agenda Tastqif, jadi ana mohon        sama anti  Untuk jadi kordinator akhwat, gimana ?

Akhwat            : o gitu akh, oke insyaAllah akh

Ikhwan             : Jazzakallah ya ukh,, ngomong-ngomong lagi ngapain ne?

Akhwat            : Afwan akh ana banyak kerjaan, Assalammualaikum.

Tut..tut..tut..

Percakapan 2

Tulit tulit tulit……..kring………….kring

Akhwat            : Halo..Assalamualaikum,

Ikhwan             : Walaikumsalam warahmatullah..

Sebelumnya afwan ukh karena sempet ana SMS tapi ga terkirim

Akhwat            : ia akh ga papa,, afwan ada apa ya?

Ikhwan             : begini ukh kan hari minggu besok kita ada agenda Tastqif, jadi ana mohon  sama anti Untuk jadi kordinator akhwat, gimana ?

Akhwat            : o gitu akh, oke insyaAllah akh

Ikhwan             : Jazzakallah ya ukh,, ngomong-ngomong lagi ngapain ne?

Akhwat            : lagi mau nyuci ne akh

Ikhwan             : wah kasiannya.. boleh bantuin ga ni … bla bla blaa bla…..

Coba ukh kita perhatikan, pasti semua setuju bahwa yang menunjukkan ketegasan seorang akhwat saat si ikhwan tadi mulai ngelantur kemana-mana itu pada percakapan pertama gimana setuju?

Saya harap dengan kisi-kisi tadi anti semua ngerti maksud saya. Intinya baik ikhwan atau akhwat baik lawan bicaranya sejenis atau lawan jenis  bicaralah seperlunya. Dan mungkin ketika kita harus bejumpa langsung baik ikhwan atau akhwat harus memperhatikan adab-adabnya, mungkin udah pada dapet materinya dari murabbinya masing-masing misalnya materi Godzul Batso

( menundukkan pandangan ).

  1. Dari Kesehariannhya

Ko pake kesehariannya segala ?? emang setiap hari si akhwat yang ideal itu ngapain si? Pengen tau ni kesehariannya akhwat itu harusnya gimana ? yuk lanjutin bacanyayaaa…

Ngomong-ngomong keseharian, kalo kita ditanya pantes ga sieh kalo seorang akhwat yang keseharianya tidur, atau diapelin ama cowok-cowok, tentu bila kamu seorang ikhwan atau akhwat sekalipun akan menjawab

GA PENTES!!  Ia ga?

Ya iyalah masa ya iyalah he,,, so, terus apa dunk kesehariannnya seorang akhwat itu?

Seorang akhwat yang ideal dalam kesehariannya selalu mengisi harinya dengan sejuta kegiatan –kegiatan yang positif,dan bermanfaat tentunya, seperti agenda dakwah terutama antuna yang ikut organisasi-organisasi dakwah sekolah atau dakwah kampus atau bahkan organisasi lainnya, mengajar TPA, dan kalau dia dirumah ibunya akan selalu tersenyum karena melihat pekerjaan si Ibu beres semua. Hehe

Untuk lebih semangat untuk tetap istiqomah memenuhi panggilan-panggilan dakwah yuk kita perhatiin ayat berikut#

Artinya :  “Berangkatlah kamu baik dalam keadaan merasa ringan maupun berat, dan berjihadlah kamu dengan harta dan dirimu di jalan Allah. yang demikian itu adalah lebih baik bagimu, jika kamu Mengetahui”.(QS.At-taubah : 41 )

Bisa ga ni ukhti kita seperti itu? Jawaban pasti bisa, kenapa engga kan ada pepatah yang bilang Impossible is nothing, tidak ada yang tidak mungkin, ya ga?  Jadi teruslah bergerak ukhti karena sesengguhnya diam itu mematikan.

  1. Dari segi pakaiannya

Hm sama-sama pake baju kan ? Yapz bewner sekale sama-sama pake baju,

Tapi itu menurut kamu lho, he kalo menurutku ga sama tapi bedda banget  mau tau apa bedanya? Lanjutkan ya bacanya! Hehe promosi neh

Kalo menurut banyak para ikhwan si bilang kalo akhwat itu yang pasti berjilbab, tapi apakah hanya memakai jilbab? Tanpa sebuah komitmen? Tentu tidak bukan, kalau seorang yang memakai jilbab atau hijab hanya karena ingin menutupi bagian tubuh yang rusak atau disuruh ibunya,temannya,atau disuruh murabbinya atau bahkan karena tidak enak karena dia dalam sebuah organisasi dakwah tanpa disertai sebuah komitmen Mungkin dia akan seenaknya saja melepasnya pada saat dia tidak dilihat oleh orang-orang tadi. Tapi beda dengan Akhwat yang yang memakai jilbab karena hidayah,kesadaran dan yang berkomitmen, tentu dia akan senantiasa menjaga kehormatannya dengan selalu menutupi auratnya bukan karena alasan yang lain tapi benar-benar karena rasa takutnya yang besar kapada Alloh ya Azzawajala.. subhanalloh

Saya  punya cerita ni ukh buat motivasi antuna semua

Di tahun 80-an, pada saat itu disetiap sekolah-sekolah SMA adanya praturan dilarangnya memakai jilbab karena telah menyalahi aturan Foto ijazah yang dimana semua foto harus terlihat kedua telinganya.

Lalu para akhwat yang berjilbab terus mancari cara bagaimana tetap memakai jilbab yang mereka anggap sudah sebuah kewajiban dalam hari-harinya, walaupun memang sebesar apapun apresiasinya untuk menolak peraturan seperti itu pasti akan gagal karena memang ini sudah merupakan peraturan pemerintah. Tapi memang semangatnya para mba-mba kita dulu pun melbihi semangat 45, setelah habis cara mereka pun menyatakan bahwa lebih baik kami tidak ikut Ujian dari pada kami harus mempertontonkan aurat kami, subhanalloh… dan akhirnya pihak sekolah pun memepertimbangkan mereka untuk tetep ikut Ujian walaupun memang pihak sekolah tidak ingin bertanggung jawab jika ada masalah nantinya.

Gimana ukh ceritanya, kalo aku sendiri dari cerita itu, setelah aku baca, timbul sebuah pertanyaan yang mungkin akan bisa dijawab oleh antuna yang siap dan istiqomah

Pertanyaany simple aja ko, Kira-kira masih ada ga ya akhwat yang berkomitmen kuat,dan ga cengeng seperti mba-mba kita tadi?

Aku sudah bilang tadi bahwa yang hanya bisa jawab adalah antuna semua,dan cobalah antuna Tanya pada diri antuna, bisakah saya seperti Mba-mba dalam cerita tadi,

Setelah antuna semua Tanya pada diri antuna semua, kini saatnya antuna semua jawab! Dengan apa antuna jawab?

Mungkin ini hanya bisa dijawab oleh akhwat-akhwat yang siap, antuna semua harus menumbuhkan sebuah komitmen bahwa saya berhijab benar-benar karena takut kepada Alloh dan hanya akan ku berikan kepada Suami ku nantinya. Kalo antuna semua sudah bisa berkomitmen seperti itu, maka insya Alloh Hijab yang antuna kenakan bukanlah lagi hanya menutupi auratmu, tapi dengan komitmen antuna seperti itulah hijabmu juga akan senantuasa menghijabi hati mu dari Infeksi-infeksi Virus yang dapat merusakkan hati,  termasuk Yang namanya Virus merah jambu( pacaran) he

Oh ya kalo boleh kasih kisi-kisinya sih, tau ga kalo dilihat dari pakaian luar, kebanyakan ikhwan, termasuk  ana sih he  mengharapkan  akhwat yang berpakaian seperti apa ?

Manurut survey yaitu akhwat yang berjilbab besar mungkin yang biasa bahasa ikhwannya jilbab SI he, tangannya bermanset, dan berkaos kaki SI juga, mungkin surveinya dari pakaian dulu ya, tapi ini survey lo ukh,afwan ya udah nyampe kaos kaki segala. hahehahe

  1. Dari selaranya

Wah… siapa si yang buat karangan ini? Kok ada foto ikhwan ama akhwatnya segala, kan sekarang kita lagi bahas selera si akhwat.

Eitch jangan salah dulu mba, pengen tau kenapa dan apa hubungannya foto itu dengan pembahasan kita? yuk lanjut hehe

Seorang akhwat yang harus memiliki selera yang berbeda dengan yang namanya akhmet hehe

Misalnya selera pakaian,musik, bahkan sampai selara calon pasangan, cie he

Kalo pakaian mungkin udah ngerti kan

Kita langsung bahas Musik aja ya

Kalo  sekarang kita banyak sekali denger atau nonton music di TV missal acara-acara music kaya playlist,mamamia,afi,Indonesian  idol, banyak deh semuanya menyajikan musik-musik jahiliyah, kenapa dikatakan jahiliyah karena coba kita denger pasti syair-syairnya tentang cinta,pacaran, ataupun tentang putus cinta hhe ia ga?   Kalo udah ngedenger lagu tentang pacaran udah deh lupa semuanya ampe-ampe melayang bahkan sampe nangis-nangis mikirin pacarnya coba geh kita perhatiin contoh lagu jahiliyah ini “ Kumencintai mu lebih dari apapun meskipun engkau hanya kekasih gelap ku”

Wah di syair lagu ini dia mencintai kekasih gelapnya alias selingkuhannya lebih dari apapun Naudzubillah..

Jadi musik apa donk yang boleh ?

Tenang saja guys, masih banyak musik-musik yang lebih Islami yang bisa membuat pendengarnya jadi lebih bersemangat untuk dakwah dan tentunya dengan dengar musik yang islami seperti nasyid juga bisa bikin kita mengingat Allah dengan cara yang berbeda, so jangan salah pilih musik ya Para akhi dan ukhti..

Yang selanjutnya selera calon pasangan

Wahh calon pasangan masih belum mau nikah ko !…

Eitch ga salah lo kalo dari sekarang udah kita rencanain kita nanti mau punya suami yang seperti apa

Dan ga salah juga kan kalo saya ngasih tau sebenernya seprti apa sih yang di harus di damba-dambakan seorang akhwat,  tantunya seorang ikhwan kan hehe makanya kenapa gambar di pembahasan ini ada ikhwan dan akhwat karena memang harusnya selera seorang akhwat adalah seorang ikhwan. Tentunya juga bukan lah hanya sekedar ikhwan yang sama dengan laki-laki yang lain lo hehe ia ga ukh

Terus laki-laki yang seperti apa dong?

Tantunya juga seorang ikhwan yang tertarbiyah

Mangapa saya katakanan yang tertarbiyah karena dari proses tarbiyah seperti Halaqoh lah yang bisa membentuk kepribadian seseorang, selain itu jika seorang suami dan istri semuanya tertarbiyah maka sudah dipastikan nantinya menjadi sebuah keluarga dakwah dan akan mencetak generasi-generasi baru yang berkualitas. Apakah kamu masih berfikir kalau nanti kamu akan mencari suami pilihan kamu sendiri yang belum terbiyah atau belum halaqoh? Dan apakah kamu juga bisa menjamin bahwa suami mu nanti akan tertarbiyah setelah kamu menikah dengannya? Allah lah yang yang bisa menjamin., jadi kalau ada yang sudah tertarbiyah kenapa harus cari yang belum. Dan walaupun kamu memiliki selera yaitu ikhwan yang sudah Tarbiyah janganlah sekali kamu  memilih dengan kehendakmu sendiri karena akan lebih baik jika kamu serahkan kepada murabbi biarlah dia yang memilihkan untukmu karena Murabbimu akan lebih tau dan mengerti kamu dan type mu, dan insya Alloh, Allah akan memberikan yang tarbaik untuk mu.

Ohya guys aku punya cerita ni tentang sebuah keluarga dakwah, simak ya

Saat sang isteri sedang hamil muda sang suami mendapat sebuah panggilan dakwah yaitu mukhoyam latsar satu, Si suami pun sudah mendapat izin dari isterinya tadi ketika siap berangkat  tiba-tiba si suami kembali kerumah, sang isteripun bertanya, “ lho Bi katanya ada mukhoyam ko balik lagi?, lalu si suami menjawab Ia umi ternyata ada kontribusinya sebesar 40.000 sedangkan abi udah ga da uang lagi, lalu kata si isteri

“  udah bi berangkat aja umi masih punya simpanan uang pake aja!” lalu kata si suami

“ Ga usah umi itu uang untuk persiapan umi melahirkan.” Lalu apakah yang dikatakan sang isteri

“ Udah bi ga papa Insya Alloh, Alloh yang akan mengganti semuanya” Subhanalloh Akhwat itu..

Lalu suami pun kembali mengelak, “Tapi umi gimana dengan kambing kita, kalo abi berangkat pasti tidak ada yang ngasih rumput.” Lalu dengan ksiapannya sang isteripun menjawab, Nanti biar Umi yang ngasih rumput bi, dan sekarang yang penting Abi berangkat ya!” Subhanalloh Sang suami menangis mendengar jawaban sang isteri itu .

Ini bukanlah di negeri dongeng Guys tapi ini benar-benar cerita sepasang ikhwah di lampung selatan,

Kita bisa ambil banyak sekali pelajaran dari cerita itu salah satunya adalah nikmatnya berkeluarga jika dari cetakan-cetakan Tarbiyah seperti suami isteri tadi.  Ada yang paling penting, ternyata si isteri tadi baru 6 bulan ikut yang namanya Halaqoh tapi subhanalloh pemahamanya sungguh patut dicontoh dan Ketidak cengenganya dalam menhadapi ujian, Sudah berapa lamakah anti Halaqoh? Sudahkah kita memiliki pemahaman seperti Akhwat tadi? Yang bisa jawab Cuma Antuna semua,..

Nah gimana para ukhti kira-kira sanggup ga kita menjadi akhwat seperti yang ada pada cirri-ciri akhwat ideal tadi? Ataukah mungkin kita sudah memenuhi semua ciri tadi?   Subhanalloh

Untuk para ukhti jangan pernah menyesal untuk semua yang telah antuna lakukan, karena jika antuna semua lakukan itu karena Alloh Insya Alloh, Alloh punya yang terbaik untuk antuna semua dan lewat artikel ini semoga antum semua bisa mengambil manfaatnya. Dan jika  ditanya siapakah Akhwat yang dimaksud bidadari Dunia dan akhirat?

Jawabanya adalah antum semua yang selalu Istiqomah dalam jalan ini.

 

Untuk menutup artikel yuk kita bernasyid yang judulnya “Ainul Mardiyah “ yaitu seorang bidadari tercantik di Syurga

Dirimu pembakar semangat perwira, rela bekorban demi agama

Kau jadi teruhan berjuta pemuda, bahkan yang di gelar sebagai syuhada

Itulah janji pencipta yang Ikhsan

Engkaulah bidadari alam Syrurga yang bersemayam di mahligai bahagia

Anggun gayamu wahai seorang putri Engkaulah bernama wanita..

Ainul Mardiyah, kau seharum kuntuman ditaman syurga menanti hadirnya

Seorang lelaki untuk menjadi bukti cinta sejati…

Oh tuhanku Bisakah dicari didunia ini seorang wanita bah bidadari

Yang menghulurkan cinta setulus kasih….

Dihati lelaki bernama kekasih…..

“Ainul Mardiyah” ( UNIC )

KeEp_iSTiQomah

By..

A73p07_oct

Iklan